Antara Tuhan yang Dicintai dan Ditakuti

Mencintai dan keterjalinan antara takut dan harapan, serta tentang cinta dalam kaitannya terhadap Tuhan, bukan merupakan suatu hal yang mengejutkan. Karena masalah ini adalah sesuatu yang lumrah dan memenuhi kehidupan kita. Namun karena saking jelasnya masalah ini terkadang membuat kita lalai darinya.  Harus diketahui bahwa tatkala kita berjalan di suatu tempat adalah hasil dari gabungan perasaan takut, harapan dan cinta. Karena ketika tiada harapan maka kita tidak akan berjalan menganyunkan langkah kaki. Dan apabila kita tidak berjalan mengayungkan langkah kaki maka kita tidak akan sampai pada tujuan. Sepanjang kita tidak merasa takut, maka di sepanjang perjalanan kita tidak akan berlaku hati-hati yang dapat membuat kita cedera dan tetap kita tidak akan sampai tujuan. Masalah ini dapat kita jumpai ketika kita memanfaatkan alat transportasi, media listrik atau alat yang dapat membakar dan sebagainya. Kita berhasrat untuk memanfaatkan media-media tersebut, namun apabila pemanfaatan media tersebut tidak disertai dengan takut dan sikap hati-hati, mendekati media-media tersebut akan menjadi sebab kecelakaan dan kematian kita. Lanjutkan membaca…

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s