Benarkah Tuhan yang Menciptakan Semesta?

Farabi dalam argumen (burhan) yang dikenal dengan nama asad akhshar berargumen sebagai berikut: “Apabila kita berasumsi bahwa pada rangkaian entitas-entitas, masing-masing lingkarannya bergantung pada yang lainnya sedemikian sehingga lingkaran sebelumnya tidak ada, maka lingkaran yang bergantung padanya juga tidak akan ada. Keniscayaan hal ini adalah bahwa seluruh rangkaian ini bergantung pada entitas lainnya; karena asumsinya adalah bahwa seluruh lingkaran ini memiliki tipologi bergantung seperti ini dan mau-tak-mau entitas yang berada di puncak rangkaian ini harus diasumsikan ada dan keberadaannya tidak bergantung pada yang lain. Dan sepanjang entitas puncak tersebut tidak ada maka konsekuensinya lingkaran rangkaian tersebut juga tidak akan pernah ada. Karena itu rangkaian seperti ini semenjak permulaan tidak dapat bersifat nir-batas dan dengan kata lain tasalsul dalam rangkaian sebab-sebab adalah mustahil (absurd).   Mulla Shadra dalam Filsafat Hikmah (Hikmah Mutâ’aliyah) menyuguhkan sebuah argumen (burhan) untuk menetapkan kemustahilan tasalsul dalam rangkaian sebab-sebab. Ulasan burhan tersebut adalah, bahwa sesuai dengan konsep kehakikian wujud  (ashâlat wujud) dan relasionalnya, wujud akibat terkait dengan sebab pengadanya, setiap akibat terhadap sebab pengadanya adalah hubungan (rabth) dan kebergantungan itu sendiri dan sama sekali tidak memiliki kemandirian pada dirinya. Apabila sebab yang diasumsikan adalah akibat bagi sebab yang lebih atas, maka kondisi yang sama seperti ini akan dimilikinya. Karena itu apabila kita mengasumsikan sebuah rangkaian sebab dan akibat bahwa masing-masing dari sebab adalah akibat dari sebab lainnya, maka ia akan memiliki rangkaian kebergantungan dan keterikatan. Jelas bahwa wujud yang bergantung tanpa adanya wujud mandiri yang menjadi tempat bergantung, tidak mungkin akan pernah terwujud. Karena itu, mau-tak-mau di balik rangkaian hubungan dan kebergantungan ini, sudah seharusnya terdapat sebuah wujud mandiri yang menjadi sebab mengadanya seluruh rangkaian sebab-akibat ini. Dengan demikian, rangkaian ini tidak dapat dipandang tidak memiliki permulaan dan tanpa entitas mandiri yang bersifat mutlak. Lanjutkan Membaca

Iklan

One comment on “Benarkah Tuhan yang Menciptakan Semesta?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s