Mengapa Tuhan itu Harus Sempurna?

Dalam penalaran dan argumentasi, terdapat sebuah entitas yang diasumsikan memiliki seluruh kesempurnaan kecuali sebagian kesempurnaan yang menjadikannya berbeda dengan asumsi wujud Mesti lainnya. Berdasarkan asumsi penanya, tidak memerlukan kesempurnaan-kesempurnaan yang lain.  Nah sekarang harus disimak apakah asumsi yang terdapat dalam pikiran seperti ini dapat diterapkan pada alam eksistensi dan dapat terealisir pada alam luaran?  Faktanya adalah bahwa segala kesempurnaan penciptaan dan eksistensial berbeda dengan kesempurnaan-kesempurnaan non-hakiki (i’tibâri) dan urf yang tidak dapat mengada tanpa adanya hubungan sama sekali dengan yang lain sehingga dapat terealisir pada alam kenyataan. Pembahasan ini pada tempatnya sendiri dapat dijelaskan dan ditetapkan secara detil. Dengan ungkapan lain, apa yang kita saksikan pada alam luaran (nyata), hubungan di antara kesempurnaan-kesempurnaan ini tidak terpisah dan terkotak-kotak melainkan setiap entitas selaras dan sejalan dengan entitas-entitas alam lainnya. Tiada batasan hitungan detik yang dapat diklaim secara sempurna terpisah dari yang lainnya. Yang ada adalah bahwa, semakin kita menanjak naik pada tingkatan kesempurnaan yang lebih tinggi, maka semakin kita menyaksikan kesatuan, keselarasan dan kesejalanan yang lebih besar diantara kesempurnaan-kesempurnaan yang banyak di alam semesta. Lanjutkan membaca…

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s